Monthly Archives: February 2013

Wasai Batu Hidup

Matahari sudah mula condong ke ufuk Timur, bahang matahari amat terik, kami mula masuk ke Wasai Batu Hidup merentasi kebun sayuran di Kawasan ladang Hua Ho. Setelah memasuki kawasan hutan tebal, kami sudah terlindung daripada sinaran mentari. Perjalanan ke Wasai yang paling dekat (Dulunya ladang Hua Ho mengambil air dari wasai di situ) tidak menyukarkan kerana tiada bukit bukau, perjalanan hanya meniti buhur bukit kemudian menuruni curam untuk sampai ke wasai  tersebut.

Setelah melimpasi wasai tersebut, kami terpaksa mendaki bukit yang curam, kemudian mengikut aliran sungai untuk sampai ke Wasai Batu Hidup. Semasa mendaki bukit yang curam aku berpaut di pohon ‘ hanjarapai’ , sebaik tanganku tersentuh daun hanjarapai, kulitku terasa disengat ulut bulu. Bisanya meresap ke isi. Memang betul daun hanjarapai disebut begitu kerana bisanya sama seperti bisa hanjarapai atau obor-obor laut. Aku mencuba untuk menggosok dengan pasir dan merendam di air tetapi tiada berkesan, hinggalah Baharum mengambil akar pokok hanjarapai atau Pokok Birah sebagai penawar. Ternyata akar pokok itu sebagai penawar yang ampuh. Rasa bisa akhirnya hilang selepas akar hanjarapai kugosok dan kutampat ditempat yang terkena bisa daun tersebut. Untuk mereka yang pergi ke wasai Batu Hidup atau ke mana-mana wasai di kawasan Labi haruslah berhati-hati kerana terdapat banyak pokok hanjarapai tumbuh segar di sepanjang sungai.

Setelah memfoto dan berehat seketika, kami berpatah balik ke Wasai pertama untukku memfoto dan mandi. Kami berangkat meninggalkan wasai dan tiba di kawasan kebun tempat letak kereta pada jam 4:30 petang.

wbh1

wbh2

wbh3

wbh4

wbh5

wbh6

Advertisements

Leave a comment

Filed under Kenangan

Pulau Momin

Perjalanan dari Paya Basar ke Pulau Momin mengambil masa beberapa jam untuk sampai. Kami bermula dari Paya Besar lebih kurang pada jam 4 petang. Perjalanan hutan yang kami lalu antaranya; Limbauh Surapit, Begadong, Pulau Dumpuk, Banjaran Bukit Jepun, Banjaran Jahirat Dagang sebelum sampai di Pulau Momin. Kami Sampai di Pulau Momin sudah mendekat ke pukul 6 petang.

Terdapat dua pohon durian di pulau Momin, durian kuning berisi lunak lagi sedap. Di pulau Momin ini kami telah mengutip beberapa biji durian sehingga kami tidak bercadang untuk melawat durian di Pulau Adam yang lebih kurang 15 minit perjalanan dari pulau Momin, kerana kami tidak sanggup untuk menyikut atau membawa pulang durian , kami maklum kalau ke Pulau Adam pasti mendapat sekarung dua durian. Aku belum pernah sampai ke Pulau Adam malahan di Pulau Momin inilah kali pertama aku sampai.

Kami bermalam di Pulau Bejudi, jauh perjalanan lebih kurang 20 minit dari Pulau Momin. Durian di Pulau Bejudi juga tidak jauh hebatnya daripada durian Pulau Momin, lunak lagi sedap. Kami meletakkan barang yang kami bawa di Pulau Bejudi sebelum meneruskana perjalanan ke Pelangsatan dan seterusnyaa ke Pulau Angus. Buah durian di Pelangsatan  daripada jenis durian otak galah dan durian bunga simpur manakala di Pulau Angus duriannya agak kecil namun bau isinya wangi dan sedap. Di Pelangsatan aku sempat mandi di sungai yang jernih lagi sejuk, tanpa sabun apatah lagi peralatan mandi, yang penting aku dapat mandi dan seterusnya mengambil air sembahyang. Kami pulang semula ke Pulau Bejudi untuk melepaskan lelah sambil menunggu buah durian yang gugur.

Baring seterusnya tidur di juli karung beras  sudah cukup baik untuk menghilangkan lelah. Hanya si Muli yang berkorban tidur di tanah berlapikkan guni beras kerana juli yang disediakan hanya 3 buah. Juli dan khemah  ini  dibina oleh si Muli dan Kamsol bagi kemudahan bermalam menunggu durian di pulau Bejudi. Pada jam 2.30 pagi Muli, Dahalan dan Sahrin melawat durian di Pulau Angus dan Pelangsatan semantara aku bersendirian menunggu di Pulau Bejudi. Yang anehnya, kokokan burung hantu agak lantang ketika aku bersendirian, suara kokokan tersebut tidak kedangaran setelah mereka sampai semula ke khemah. Pada jam 3.30 pagi kami bersedia untuk berangkat meninggalkan Pulau Bejudi. Sebelum pulang sekali lagi kami singgah melawat ke Pulau Momin. Tiga guni durian kuning telah dikutip. Masalahnya untuk membawa pulang terlalu berat, mujur Muli dan Shahrin bertenaga untuk menyikut durian sebanyak itu, kesukaran amat terasa berjalan mengharungi kegelapan malam beralasakan lampu picit sambil menyusur hutan belukar. Hanya dengan kesabaran akhirnya kami sampai ke Paya Basar pada jam 6 pagi.

**Mengikut cerita orang tua di kampung, Tua Haji Aji, Pulau Momin ialah pulau yang dikhususkan dan dinamakan oleh datuk kepada bapa; Hj Momin bin Asmat.

pm2

pm3

pm5

pm6

pm7

pm9

pm10

pm11

pm12

Leave a comment

Filed under Kenangan, Rencana, Sejarah

Wasai Beluluk

Wasai Beluluk, hanya mengambil masa 20 minit perjalanan untuk sampai dari simpang  Wasai Teraja. Wasai ini berdekatan dengan rumah panjang  yang mana sumber air rumah panjang Teraja diraih dari wasai ini. Semasa kami sampai di situ, tempat baru saja dikosongkan oleh orang tempatan yang mencari sumber rezeki dari alam semula jadi. Longgokkan bara api masih menyala. Wasai ini tidaklah seindah wasai Teraja, namun cukup baik untuk beriadah bersama keluarga.

wb1

wb2

wb3

Leave a comment

Filed under Aku, Kenangan

Wasai Teraja

Untuk sampai ke Wasai Terasa dari  Pos Polis memakan masa lebih kurang 40 minit. Oleh kerana, keadaan denai atau  rantis hutan yang dilalaui becak dan mengelirukan kami terpaksa berjalan berhati-hati. Beberapa kali kami menyeberangi anak sungai, mujur airnya agak cetek, tiada bukit atau lereng bukit yang curam diharungi. Sesampai di wasai, aku tanpa membuang masa mandi di tasik yang membiru, bersiram di bawah titisan air di kawasan sebelah kanan wasai dan di bawah hiliran air deras wasai.

wt1

wt3

wt4

wt5

wt6

wt7

Leave a comment

Filed under fotorafi, Kenangan

Hari Kebangsaan Bersama Rakyat Asing.

Seluruh rakyat jelata NBD gembira menyambut Hari Kebangsaan yang disambut setiap tahun pada 23 Februari. Perhimpunan raksaksa tahun ini diadakan di Taman Sir Muda Omar Ali Saifuddien. Para pekerja, peserta, penonoton sudah ramai yang berada di lokasi seawal jam 5.30 pagi, ini semua demi mengelakkan kesesakan jalan raya. Selain daripada rakyat jelata yang berbahagia menyambut  Hari Kebangsaan, ramai juga rakyat asing tidak mahu ketinggalan merayakannya. Mereka ikut serta dalam perbarisan lalu demi menyokong hari Kebangsaan NBD.

hk13a

hk13b

hk13c

hk13e

Update Kemudian….

Leave a comment

Filed under fotorafi, Lensa, Sejarah

Wajah-Wajah Kemerdekaan

Sambutan Hari Kebangsaan akan disambut pada hari Sabtu 23/2/2013. Seperti biasa beberapa hari  sebelum Perhimpunan Raksaksa disambut, latihan  perlu dibuat. Kelmarin reptai penuh berlangsung dengan jayanya walaupun terdapat sedikit kesilapan namun latihan tersebut tetap berjalan dengan lancar.

Wajah-wajah riang, penuh semangat dapat disaksikan terutama semasa para peserta melintasi Pentas Diraja dan ketika persembahan padang. “Selamat Menyambut Hari Kebangsaan ke-29”.

hk12

hk11

hk1

hk2

hk4

hk6

hk7

hk8

hk9

hk10

Leave a comment

Filed under Kenangan, Lensa, Sejarah

Sehari di Marudi

Sempena sambutan Tahun Ular, aku dan saudaraku Baharum, Sahrin dan Hadi melapangkan masa bermalam di Marudi, Sarawak. Kami bertolak jam 6:00 pagi pada hari Ahad, 9 Februari. Sesampai di Sungai Tujuh suasana begitu lengang, tidak sibuk, semua ini disebabkan oleh Sambutan Gong Xi Fa Cai. Kami sampai di e-mart seawal pukul 7:30 pagi. Di e-mart kami bersarapan di kadai mamak sebelum meneruskan perjalanan ke Marudi. Kami sempat membeli sedikit bekalan, cuma kami tidak membeli air minuman kerana aku beranggapan di mana-mana pun kedai runcit  sepanjang perjalanan nanti pasti ada yang menjual air minuman, lagipun perjalanan hanya mengambil masa 1  setengah jam yang tidak mengambil masa mana pun. Semua andaian meleset, tiada kedai runcit sepanjang perjalanan ke Marudi malahan sesampai di Pekan Marudi semua kedai tidak beroperasi. Hanya sebuah restoran Melayu yang buka ini menyebabkan semua tempat duduk telah penuh semasa kami sampai. Restoran di Marudi tidak menyediakan minuman tin atau botol. Semua minuman perlu dipesan dan dibancuh ketika itu juga, mahu tidak mahu kami terpaksa memesan air kelapa untuk tapau, selain itu kami minum teh ais serta jus lobak merah sementara menungga air kelapa tapau siap.

Bermula dari Lambir, Miri perjalanan begitu baik cuma kami tersasar ke bahagian Estet Kelapa Sawit semasa di pertengahan jalan akhirnya berpatah balik dan meneruskan perjalanan sehingga sampai ke sungai Arang, Bakong, kami berhenti untuk menaiki Feri yang ongkosnya RM15 bagi setiap kenderaan. Perjalanan antara Sungai Arang dan sungai Baram jalan masih belum dibubuh batu, masih tanah kuning. Perjalanan kami terpaksa perlahan kerana tanah masih basah, licin dan becak. Beberapa buah kereta ditinggalkan di bahu jalan kerana terperangkap oleh tanah becak malahan ada kereta yang ditinggalkan hampir terjatuh ke parit.

Selepas menaiki feri menyeberangi Sungai Baram , Pekan Marudi hanya tinggal beberapa ratus meter untuk dijejaki. Ketika kami sampai di simpang empat pada jam 11:30 pagi, masjid Pekan Marudi tersegam indah menyambut kedatangan kami, ini menunjukkan ramai orang Islam yang menjadi penduduk pekan Marudi. Ternyata di kawasan pekan berderetan rumah orang Melayu kemudian di kawasan pekan memang tidak dapat dinafikan penduduk berbangsa Cina memenopoli berniaga di Pekan.  Pekan Marudi tidak sesibuk pekan-pekan yang lain di Sarawak ini mungkin disebabkan jalan menembusi Marudi belum sempurna ditambah dengan sambutan Gong Xi Fa Cai yang mana semua kedai ditutup tidak beroperasi, lengang. Hanya sebuah dua kenderan melintas di kawasan pekan.

Kami menginap dan bermalam di Grand Hotel. Kami makan  nasi bungkus yang kami beli di e-mart sebelumnya sebagai pengalas perut  sebelum meneruskan perjalanan ke kawasan-kawasan pekan dan kampung. Selapas sembahyang Zohor dan mandi kami ke kampung Gudang. Di sini kami sempat naik ke puncak bukit Gudang melihat pemandangan dari atas di sebelah kanan jelas kelihatan kawasan Teraja, Belait. Malam tersebut kami makan malam di restoran famili Melayu yang mula beroperasi pada jam 6 petang. Masakan dan juadah di Marudi begitu enak dan murah. Padi keesokan harinya kami ke kampung Gudang sekali lagi untuk mencari air terjun di kawasan tersebut tapi ternyata air terjun atau wasai yang kami cari tidak kami temui, mungkin air terjun tersebut jauh di ulu sungai.

10 Februari,  pada jam 6:30 pagi kami bersiar-siar  membeli kuih-muih di pasar dan gerai penjaja Marudi. Kuih-muih yang dijual tidak jauh bezanya dengan juadah di NBD. Kami sempat membeli beraneka kuih-muih dan buah langsat. Kami menghabiskan masa berkeliling pekan sebelum pulang pada jam 11:30 pagi ke Miri. Semasa pulang perjalanan  kami lebih lancar kerana jalan becak sudah kering, cuma perjalanan kami perlahan demi melihat keindahan alam sepanjang perjalanan pulang.

mm1

mm2

mm3

mm4

mm6

mm7

mm8

mm9

mm10

mm11

mm12

mm13

mm14

mm15

mm16

Leave a comment

Filed under Uncategorized