Bermalam di Ulu Tutong #2

Kali kedua aku dan saudaraku, Kamsol dan Ali Sahrin bermalam di Ulu Tutong, tetapi kali ini lebih jauh ke pedalaman sudah mendekati kawasan Limbang. Hujan yang turun dengan lebat menjadi asbab untuk kami bermalam di rumah pekerja balak yang di kosongkan. Untuk keluar dari kawasan tersebut agak mustahil kerana kawasan tanah yang licin, becak dan basah sekalipun menggunakan kereta pacuan empat roda tambahan kawasan yang telah kami tempuhi kawasan yang berbukit bukau.

Hujan yang  mencurah pada waktu senja membuat alam sekeliling terasa dingin. Malam hari,  kami hanya duduk bersantai, bercerita tentang kenangan silam setelah makan malam. Membaca buku ala kadar sebelum tidur sekali sekala terhenti mendengar celoteh dan cerita-cerita  si Kamsol.  Aku memang jarang berbual apatah lagi bercerita dengannya, hanya saat-saat sebeginilah aku dapat berbual dan mengeratkan silautrahim dengannya. Kamsul orang yang rajin, tidak camah mata sentiasa sedia menolong dalam apa saja, semampunya. Dia jauh lebih bertanaga daripadaku. Sikutan atau  bekalan barang yang kusikut yang bagiku begitu berat tiada apa-apa baginya malahan dia boleh menyaingi tiga kali ganda daripada kemampuanku. Aku mengagumi atas kekuatannya fizikalnya. Kalau berjalan dia sentiasa di depan yang sudah pasti akulah yang paling terkemudian. Malahan dialah harapan kami untuk memasang pukat dan memasang jerat. Kekuatan fizikal kami agak berbeza hanya kesamaan kami, setiap kali  berada di sungai yang jernih kami suka berendam dan mandi.  Sikap rajinnya bukan hanya dalam kerja yang lasak malahan tanpa diarahkan , dialah yang menanak nasi dan masak lauk  untuk makan malam dan sarapan pagi.

Pada waktu pagi kawasan tempat kami bermalam diliputi embun yang tebal. Hawa dingin menyusup ke tulang, tambahan  awal pagi kami melawati jerat payau dan pukat napuh yang kami pasang. Ternyata pukat yang kami pasang tidak teguh, napuh telah dapat memutuskan pukat nylon yang dibeli dengan harga BND 12.00. Ternyata pukat tersebut tidak sesuai untuk napuh kerana  nylon yang dibubul agak kecil tidak mampu menampung kekuatan napuh.  Kami meninggalkan kawasan tersebut pada jam 11.00 pagi setelah jalan yang basah semakin kering. Kami bercadang untuk bermalam di sana  seminggu kemudian.

Leave a comment

Filed under Kenangan

Komen anda:

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s