Melilas

Sudah beberapa kali percubaanku  untuk ke Malilas, Ulu Belait menggunakan kereta pacuan 4 roda tidak kecapaian akhirnya pada hari Ahad , 19/2/2012 aku sampai juga ke sana. Perjalanan ke Melilas perlu kesabaran kerana jalannya yang masih ditahap tanah kuning. Jalan menuju ke Melilas sentiasa licin, berlumpur  dan lacah tambahan setelah hujan turun. Sepanjang jalan ke Melilas, hutan rimba serta belukar menjadi teman setia hanya terdapat sebuah dua sulap penghias hutan belukar apabila sudah berdekatan dengan rumah panjang Melilas.

Menjelang Tengah Hari, ketika sampai di rumah panjang, penghuni rumah panjang sunyi belaka seolah-olah tiada penghuni. Hanya anjing penunggu rumah yang begitu setia, menyambut ketibaan kami. Oleh kerana ini adalah kali pertama ke Melilas, kami terus ke kawasan sungai melalui titi yang sudah usang namun masih kokoh. Menghirup udara segar sambil melihat alam sekeliling mengenagkanku tentang pengalaman ketika bertugas bertahun-tahun lamanya di pedalaman yang sentiasa mengharungi liku-liku kehidupan jerih payah  orang pedalaman yang serba kekurangan.

Sepanjang meniti titian kayu yang jaraknya lebih kurang 400 meter,  aku sempat memfoto beberapa jenis nandung / pepatung yang hidup bebas di kawasan paya. Pondok-pondok usang yang sudah lama ditinggalkan masih tersegam megah di tebing sungai. Kawasan pendaratan seolah-olah tidak lagi digunakan sepenuhnya kerana rerumput panjang  sudah terbiar serta tangga-tangga pendaratan juga sudah rosak. Sungai Melilas / Belait menjadi laluan utama untuk ke Melilas sebelum jalan kecil yang ada sekarang digunakan. Namun sekarang para penduduk kampung sudah menggunakan kereta pacuan 4 roda untuk sampai ke sana, malahan kereta toyota avanza juga ada di bahu jalan yang hanya beberapa meter dari rumah panjang.

Setelah berbual-bual dengan beberapa orang penghuni rumah panjang, kami beredar ke Sekolah Rendah Melilas yang tempatnya agak terlindung diliputi oleh pepohon kayu menghijau. Untuk sampai ke sekolah tersebut kami terpaksa berjalan kaki kerana kenderaan tidak boleh sampai ke halaman sekolah. Langkah demi langkah merentasi denai  di kelilingi hutan serta pepohon buah-buahan sepeti pokok cempedak, tampoi  serta pokok durian yang melindungi kami menyebabkan tengah hari yang terik terasa dingin. Ketika sampai di sekolah kedengaran ustaz mengajar agama kelas petang (hari Ahad) yang dihuni oleh dua orang pelajar. Di sekolah ini hanya terdapat 4 orang guru dan seorang ustaz manakala keramaian pelajar hanyalah 7 0rang. Kebetulan kami sempat berbual dengan guru-guru yang mengajar di SR. Melilas, mereka nampak bertenaga dan bersemangat.

Ketika pulang, kereta kami tersekat di kawasan tanah berlumpur, mujur  orang kampung membantu kami,  akhirnya dapat melimpasinya. Sepanjang perjalanan pulang sempat juga beberapa kali berhenti untuk makan tengah hari dan memfoto. Semoga pihak-pihak berkenaan akan mengusai dan menaikan tarap jalan kecil ke Melilas bagi memudahkan perhubungan orang Melilas dengan dunia luar.

Leave a comment

Filed under Kenangan

Komen anda:

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s