Adam’s Peak

Kami bertolak dari Colombo City seawal jam 4 pagi bertujuan untuk mengelakkan kesesakan lalu lintas di Kota Colombo. Kami bersembahyang Subuh  di sebuah masjid dalam kawasan madrasah yang melimpasi sempadan pekan Colombo. Kami minum pagi di rumah salah seorang tenaga pengajar madrasah tersebut. Roti yang masih panas beserta kopi  o menembahkan tenaga sebelum meneresukan perjalanan ke kawasan pergunungan yang mana dikatakan Nabi Adam a.s turun di sana setelah keluar dari Syorga. Perjalanan  mengambil masa yang panjang, kawasan berbukit-bukau , bergunung-ganang serta jalan sempit yang berbengkang-bengkok.

Sepanjang perjalanan banyak yang kupelajari, aku dapat menyaksikan tembok-tembok gunung ganang seperti berbentuk singa, di kawasan sanalah rombongan Jemaah Haji Indonesia terhempas mensyahidkan keseluruh penumpang pada tahun 80-an. Selain itu, kebanyakan orang Sri Lanka berhati lembut, mereka sedia mendengar dan memberi respon sekiranya ditanya atau dibawa berbual. Cuaca yang dingin serta pemandangan yang menawan membuatkan aku tidak dapat melelapkan mata sepanjang perjalanan sehingga pulang semula ke Colombo city, ini bukan hanya didorong oleh keindahan alam semula jadi ciptaan Illahi tetapi juga rasa gementer melihat gaung di sepanjang perjalanan.  Sebelum sampai ke kawasan pergunungan ‘Adam’s Peak’ (untuk lebih faham bolehlah melayari dan  menggoogle Adam’s Peak) kami singgah di beberapa tempat; minum di warong kawasan kebun teh, singgah di madrasah Maulana Abdullah,  kami dijamu oleh budak-budak hafiz  Melayu  P.Pinang  dan Kedah yang menuntut di sana, kemudian singgah di Masjid untuk berjumpa Maulana Abdullah yang kebetulan beriktikab di masjid tersebut (aku lupa nama masjid, kawasan masjid agak jauh terpencil di kawasan pergunungan), melawat  lagi sebuah madrasah tidak jauh dari  masjid tersebut.

Kami singgah solat Zohor di masjid perkampungan kawasan gunung, selepas itu makan di restoran (orang Sri Lanka biasa menyebut restoran sebagai hotel). Restoran ini menyediakan makanan halal kerana pemiliknya orang Islam, namun begitu kalau orang luar sudah pasti tidak menyangka yang dikatakan restoran itu sebenarnya hanyalah rumah biasa, tanpa label Restoran. Untuk kami 12 orang bayarannya hanya lebih kurang BND 36 sedangkan kami memesan beraneka jenis masakan daging, ayam dan gulai. Hanya masakan di restoran tersebut agak pedas. Tidak heran kalau orang di sana sering menyebut makanan mereka sebagai masakan ‘Cili Lanka’ . Dua perkara identiti masakan Sri Lanka pertama masakan pedas kedua minuman  yang sangat manis. Di kejauhan aras belakang restoran tersegam gunung Adam’s Peak.  Untuk sampai ke sana memakan masa lebih kurang dua jam. Kami sampai di kaki gunung atau kawasan  penghujung jalan sebelum berjalan kaki untuk mendaki ke bukit tersebut lebih kurang pada pukul 4 petang. Kami tidak bercadang untuk mendaki  gunung tersebut. Aku begitu bersyukur telah sampai ke kawasan tersebut paling tidak aku masih dapat melihat gunung tempat bapa sekalian manusia pernah menjejakkan kakinya di sana.

Di belakang Restoran ternampak jelas Gunung Adams Peak.

 

Kawasan sungai di kaki gunung Adams Peak

 

Leave a comment

Filed under Rencana

Komen anda:

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s