Pantai Bintawan

Pantai Bintawan (Binturan), Tutong –  Sudah dua kali aku ke sana akhir-akhir ini, aku dapat curi-curi masuk  pada petang minggu, ketika tiada aktiviti menembak. Tujuanku ke sana untuk mengimbau kenangan semasa aku bersama kekawan piknik, memukat, mengikis, menghumbut nibung, memanyu dan tidur bermalam di sana. Dulu sebelum ada jalan menuju Binturan Kem, kami menggunakan jalan rantis untuk sampai ke sana,  kami berjalan kaki dari Luagan Lasung, Paya Basar merentas beberapa nama tempat yang aku tidak begitu ingat namanya. Aku hanya ingat nama-nama seperti Larau Nini Untung,  Persingahan Nini Haji Daud, kawasan  Pasir Putih, Padang Bintawan dan Pantai Basar.  Perjalanan memakan masa lebih kurang 1 jam untuk sampai ke Bintawan.

Biasanya kami akan bertolak pada waktu pagi, melalui denai  yang subur dengan  tumbuh-tumbuhan menghijau amat menyegarkan. Hanya ketika sampai di kawasan padang Bintawan tidak banyak pokok yang  tinggi, yang ada hanya padang rumput lalang yang luas, seluas mata memandang sebelum sampai ke kawasan pantai.

Sesampai  di kawsan pasir putih, aku amat gembira dapat melumak pasir yang putih bersih, aku dapat berlari-lari di sana, mengutip buah kemunting masak, memetik sumbui-sumbui, menjuluk buah jagus masak  malahan ada kalanya senghaja melungsur di pasir ketika menuruninya. Siulan burung selangkir beserta bunyi ombak memecahkan kesunyian menunjukkan kawasan pantai Bintawan sudah  dekat. Hati dan perasaan riang tidak terperi.

Sesampai di pantai tidak banyak yang kufikirkan, kerana orang tua akan mengemaskan kawasan untuk bermalam, aku dan kekawan hanya tahu bermain dan berenang di laut.  Berenang di laut  berjam-jam lamanya. Pancaran matahari tidak pernah dihiraukan, mata merah terkena air masin sudah biasa bagi kami. Orang tua akan ke laut memukat ikan, kami pula hanya membantu mengambil kayu untuk dijadikan kayu api, membersihkan kawasan sendiri sekiranya mahu membuat juli / hammock.

Pada waktu senja, unggun api akan dibuat,  semua ini demi mengelakkan suasana gelap, nyamuk , pikat dan agas yang setia penghuni pantai tersebut. Biasanya kami hanya bercerita  menunggu orang tua dari laut membawa hasil tangkapan. Semua kanangan tersebut hanya tinggal kenangan. Pantai Bintawan tidak lagi dikunjungi oleh orang kampung. Foto jambatan yang kutitipkan di bawah, terletak di kawasan pantai sungai Basar, Binturan. Kami pernah bergambar ramai di sana. Sayangnya aku tidak memilik gambar tersebut, kalau ada kekawan yang menyimpan gambar tersebut aku  akan scan dan simpan sebagai kenangan. Ketika di sana, semasa mengambil foto aku berjalan-jalan, tidak pernah puas merenung kawasan pantai tersebut. Pantai Bintawan, aku telah banyak menimba pengalaman di dadamu. Engkaulah antara pantai yang tidak dapat kulupakan. Teruslah tersegam indah di sana…

bin1

bin2

Leave a comment

Filed under Uncategorized

Komen anda:

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s